Ketua Gugus Tugas Nasional Covid-19: Kita Harus Adaptif dengan Tetap Empat Sehat Lima Sempurna

JAKARTA — Tidak ada yang tahu pasti kapan Covid-19 berakhir, bahkan WHO sekalipun. Tidak ada jaminan pula bahwa vaksin akan segera ditemukan dalam waktu yang singkat. Beberapa pakar epidemologi menyampaikan Covid-19 tidak bisa punah.

Karena itu, Ketua Gugus Tugas Covid-19 Doni Monardo, sebagaimana instruksi presiden, mendorong masyarakat beradaptasi Covid-19 dengan tetap menggunakan protokol kesehatan ketat. Dia menyebut protokol kesehatan itu dengan prinsip empat sehat lima sempurna.

“Bagaimana kita adaptif, beradaptasi dengan ancaman, tanpa kita tertular, tetapi kita tetap bisa beraktivitas secara bertahap, tetap orientasinya adalah protokol kesehatan,” katanya.

“Kami merancang konsep empat sehat lima sempurna terdiri dari wajib pakai masker, selalu menjaga jarak, selalu cuci tangan, olahraga yang teratur, istirahat yang cukup, tidak boleh panik, dilengkapi dengan memakan makanan yang bergizi,” imbuhnya di Kantor MUI Pusat, Menteng, Jakarta, Minggu (17/04).

Menurutnya, sekalipun Covid-19 belum jelas kapan tuntas, namun tidak mungkin selamanya orang akan terus berada di rumah karena itu berat. Maka aktivitas masyarakat secara bertahap akan dijalankan dengan prinsip empat sehat lima sempurna tadi.

Dia mengatakan, konsep empat sehat lima sempurna ini bisa menjangkau kalangan muda dan kalangan tua. Kalangan tua tentu sudah akrab dengan konsep ini dan kalangan muda mudah ingat dengan jargon tersebut. Dia ingin, prinsip ini terus disuarakan oleh semua elemen bangsa.

“Kalau ini bisa kita lakukan bersama-sama, paralel dengan seluruh komponen terutama pimpinan agama maka masyarakat di lapis bawah akan mudah menerima sehingga bangsa kita akan lebih siap menghadapi wabah ini yang sampai sekarang kita tidak tahu kapan akan berakhir,” katanya.

“Mudah-mudahan MUI bisa menjadi pelopor, bisa menjadi ujung tombak, lokomotif membantu pemerintah dan elemen bangsa, kita mampu mencegah masyarakat kita mencegah,” imbuhnya.

WHO sendiri, kata dia, sudah mengeluarkan rilis kriteria daerah yang bisa dilonggarkan dengan ukuran jumlah kasus terbaru, klaster baru, jumlah yang meninggal, pasien yang sembuh, serta pasiean di rumah sakit.

“Walaupun PSBB dilonggarkan, tetapi kita tidak bisa keluar dari UU Kedaruratan Kesehatan Nomor 6 Tahun 2018. Sepanjang pemerintah masih menetapkan negara kita dalam kondisi bahaya kekarantinaan kesehatan, maka protokol kesehatan tetap berlaku seluruh Indonesia tanpa terkecuali,” paparnya.

Kunjungan Doni Monardo yang didampingi Juru Bicara Wakil Presiden KH. Masduki Baidlowi ke Kantor MUI Pusat ini disambut Wakil Sekjen MUI Bidang Kerukunan Nadjamuddin Ramly, Wakil Sekjen MUI Bidang Infokom Amirsyah Tambunan, serta Ketua MUI Bidang Budaya Sodikun. Sabtu (16/04) kemarin, jajaran Dewan Pimpinan MUI Pusat menggelar rapat online bersama Kepala BNPB itu. Rabu (20/14) nanti, rencananya, MUI dan Gugus Tugas Covid-19 akan bertemu kembali meluncurkan program gerakan moral bangsa.

Kepala Gugus Tugas berkunjung ke Kantor MUI Pusat

“Kemungkinan hari Rabu kami akan menggelar buka puasa bersama Gugus Tugas Covid-19, kemudian kita akan meluncurkan gerakan moral bangsa, internalisasi gerakan empat sehat lima sempurna ini, sehingga memutus mata rantai Covid-19, kita harus gencarkan informasi ini supaya menjadi karakter,” pungkas Wakil Sekjen MUI Nadjamuddin Ramly di kesempatan itu. (Azhar/Din)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here